Selasa, 23 Juni 2009

How to Make a Girl Want to Kiss You

. Selasa, 23 Juni 2009
18 komentar

Semarang , 23 juni 2009

Pasti dari judulnya saja udah banyak yang penasaran kan? Hmmm…
relax ok? Just chill... take it easy…
Teknik ini SELALU BERHASIL jika dilakukan dengan BENAR… maksudnya
adalah BODY LANGUAGE yang BENAR, MOMEN yang BENAR dan
CHEMISTRY yang BENAR.
Dan ingat, lakukan ini JIKA si wanita udah TERTARIK dan NYAMAN Kalo
belum ya pasti kena gampar !



Pada saat anda dan seorang wanita ada pada tempat yang
memungkinkan untuk berciuman, buatlah si wanita tertawa dulu dan
ditengah-tengah pembicaraan lakukan ini:

Girl: hahaha…
You: … (tiba-tiba diam)
Girl: ?? Knapa? Ko tiba-tiba diem?
You: Kita udah ketawa-tawa, kita udah seneng-seneng, tapi kita blom
ciuman… aneh aja rasanya…

--- Jika pada titik ini si cw KASIH KODE untuk CIUMAN, maka mission
accomplish ---

Jika dia menjawab “yakin lo?”, jawab aja “YAKIN...” dan cium!
Jika dia menjawab “siapa yang mau cium elo?”, lakukan ini:
Girl: siapa yang mau cium elo?
You: ... (silent)
Girl: knapa? Kok diem?
You: Tau ga kenapa banyak cw nikmatin banget kalo ciuman sama gue?
Soalnya ciuman gue adalah ciuman yang paling bermakna buat
mereka!
Girl: oh ya? Bagus deh! Yang jelas buat gue ga bermakna!
You: ya iya lah buat lu ga bermakna… gimana bisa bermakna?, kita kan
belum ciuman…
Girl: ha? Gitu ya? Bagus deh... Tapi kita ga bakal pernah ciuman!
You: tau ga? Cw terakhir yang bilang kayak gitu sama gue, dia akhirnya
langsung cium gue dalam 5 menit!...

- sesi hipnotis dimulai disini, pastikan gunakan intonasi suara yang TEPAT -

Bukannya gue maksa dia…
Tapi coba bayangin kalo lu jadi dia…
Kita senang-senang...
Kita ketawa dan berbagi rasa bahagia yang ga pernah didapet dimana-mana...
Dan semua itu datang dari hati...
Entah kenapa ada rasa yang begitu kuat...
Menarik kita semakin dekat...
Dekat...
Dan dekat...
Dan tepat sebelum kita ciuman...
… (silent)
Girl: knapa? gimana? trus trus? (penasaran)
You: … mmm… gue ga bisa kasih tau soalnya terlalu indah… gila deh
pokoknya…
Girl: indah gimana? cerita jangan setengah-setengah dong!
You: Sini tangan lu… (pegang tangan si cw)... Tutup mata!
Girl: ngapain?
You: mao dilanjutin ga?
Girl: iya... iya... (tutup mata)
You: jangan ngintip ya...

--- CIUM si cw dan pastikan ciuman lu SENSUAL... ---

You: …dan akhirnya gue ciuman!...
Girl: whoooa… (speechless)
You: gue tau lu mo bilang apaan sama gue… pasti lu mo bilang ciuman
gue luar biasa kan? Hahaha udah banyak yang bilang lagi!...
Girl: ih apaan sih? Pede banget loh! Hihihi… (sambil pukul2 kecil atau
cubit2)
You: hahaha… rese lu pukul2 gue!… bilang aja lu suka (kelitikin si cw)
Girl: hahaha… hihihi…

Setelah itu JANGAN BICARAKAN LAGI soal ciuman tadi… ngobrol soal
yang lain aja… kalo lu ngomongin TERUS soal CIUMAN tadi, itu tandanya
ciuman tadi bagi lu adalah HAL BESAR yang LUAR BIASA… sedangkan
kita ingin supaya si cw tau bahwa ciuman tadi cuma “teaser” atau
“pembuka” karena lu bisa kasih yang LEBIH GILA LAGI dan dia HARUS TAU
ITU secara TIDAK LANGSUNG atau NON-VERBAL…

Nah tadi kita menggunakan yang namanya “hypnotic” state atau
“waking trance”… pertanyaan: apaan tuh hypnotic state atau waking
trance?

Jangan salah sangka dulu… hypnotic state bukan HIPNOTIS yang
digunakan buat bikin orang tidur dan ngikutin apa yang kita
perintahkan…

Tapi adalah membuat orang MERASAKAN apa yang belum DIRASAKAN
olehnya dan membuatnya menjadi INGIN merasakannya…
Hipnotic state digunakan di berbagai macam komunikasi… dari debat
terbuka, di pengadilan saat penuntut dan pembela “merayu” hati pada
juri dan hakim, iklan TV, advertising, pokoknya SEMUA komunikasi SECARA
TIDAK SADAR membujuk para mendengar untuk MERASAKAN apa yang
mereka jual!...

Tau kan acara WISATA KULINER? Liat kan si pembawa acara yaitu Pak
Bondan yang nyicipin makanan dan selalu bilang “mak nyos” dengan
muka ke-enakan? Itulah hypnotic state… dia berusaha membuat para
pemirsa untuk ikut MERASAKAN nikmatnya makanan yang dia makan…
dan sudah pasti walaupun kita belum nyicip makanan yang dia makan,
kita pun sudah BER-ASUMSI bahwa makanan itu enak dan KITA JADI
PENGEN MAKAN!... Hmmm… Powerful bukan?
INTONASI SUARA kita sangat berpengaruh saat melakukan Hypnotic
State.

(download di www.pencinta-wanita.com/downloads.html)

Klik disini untuk melanjutkan »»

Senin, 15 Juni 2009

TEBAK GAMBAR

. Senin, 15 Juni 2009
23 komentar

Semarang , 15 Juni 2009

coba tebak gambar apakah ini??




Klik disini untuk melanjutkan »»

Senin, 08 Juni 2009

Ponsel Bikin Memori Tumpul

. Senin, 08 Juni 2009
10 komentar

Semarang 9 Juni 2009

INILAH, antara lain, statistik yang dicatat oleh Prof Ian Robertson, ahli neuropsikologi di Trinity College Dublin, Inggris, sebagaimana dikutip Telegraph.co.uk, seperempat penduduk Inggris lupa nomor telepon rumahnya. Hanya sepertiga dari mereka yang ingat ulang tahun saudara kandungnya. Setengah dari mereka menggunakan satu password yang sama untuk sejumlah rekening (account) yang berbeda-beda.



Menurut Robertson, tuntutan hidup masa kini memang memaksa orang untuk banyak mengingat. Untuk menjalani kehidupan sehari-hari, rata-rata responden yang disurvei harus mengingat lima password, lima angka PIN (personal identification number), tiga angka ID pengaman, dan tiga rekening bank.

Untuk memudahkan pekerjaan mengingat itulah responden mengandalkan teknologi semacam telepon seluler. Celakanya, semakin jarang digunakan, daya ingat akan semakin tumpul. Ini bukan cuma teori. Sebab dalam penelitian itu terungkap pula, responden berusia di atas 50 yang pada masa pertumbuhannya dipacu mengandalkan daya ingat, dilaporkan memiliki kemampuan mengingat berbagai hal dengan lebih baik dibanding responden berusia di bawah 30 yang lebih banyak mengandalkan teknologi untuk membantu mengingat.

Kabar baiknya, di dalam telepon seluler umumnya dilengkapi dengan aneka permainan seperti sudoku. Selain memperbaiki mental dan mempertajam ingatan, menurut para ahli, permainan sejenis itu juga bermanfaat mencegah penyakit alzheimer. Jadi jangan cuma asyik kirim SMS saja, ya? Sekali-sekali dipakai main game, gitu. (KOMPAS)



Klik disini untuk melanjutkan »»

Selasa, 02 Juni 2009

Bicara tentang Pendidikan

. Selasa, 02 Juni 2009
15 komentar

Semarang, 3 juni 2009

“Pendidikan merupakan hal yang sangat penting bagi kemajuan suatu bangsa. Namun banyak orang yang tidak menomor satukan pendidikan. Banyak masyarakat yang menganggap bahwa pendidikan hanya formalitas belaka.

Program wajib belajar 9 tahun juga nampaknya tidak akan berguna tanpa adanya dukungan dari masyarakat. Karena seakan-akan wajib belajar 9 tahun hanyalah sebuah kewajiban, tanpa ada semangat untuk berjuang demi memajukan kecerdasan bangsa. Jadi bagaimana mungkin bangsa Indonesia akan maju, jika masyarakatnya tidak mempunyai kesadaran untuk lebih serius dalam menuntut ilmu yang lebih tinggi, dan menciptakan generasi Indonesia yang berpendidikan. Karena kemajuan suatu negara sangat ditunjang oleh sumber daya manusianya.”

Tulisan di atas dipetik dari latar belakang karya tulis berjudul “PENGARUH POLA BERPIKIR DAN KEBIASAAN MASYARAKAT INDONESIA TERHADAP DUNIA PENDIDIKAN” yang disusun oleh Lely Riri dan Anin saat mereka kelas X dulu.



Entah kenapa mereka senang menelusuri masalah pendidikan yang ada di Indonesia. Karena jujur aku juga merasa tidak puas dengan pendidikan yang ada seperti sekarang ini. Seakan-akan semua ini, yang kita lakukan setiap hari hanyalah sebuah formalitas dan usaha mencari nilai di atas kertas semata. Mana mungkin bisa mencerdaskan bangsa seperti yang tertera di pembukaan UUD 1945? iya gak????

Apakah menjamin jika mendapatkan nilai 100 dalam mata pelajaran fisika misalnya, lalu dia bisa menjadi seorang ilmuwan? Atau penemu sesuatu? Bagaimana jika yang ia peroleh hanya hasil dari mencontek? Siapa tahu? Yang penting dapat nilai 100 kan? Atau jika dia jujur pun misalnya, bagaimana jika ternyata yang dia tahu hanya teoritis semata? Apakah nantinya setelah lulus dari dunia pendidikan lantas dia bisa mengaplikasikan seluruh nilai yang pernah dia peroleh dalam dunia kerja? Dalam kehidupan nyata?

Dulu saat kita masih duduk di sekolah dasar guru kita sering bertanya, mungkin sebuah pertanyaan dengan jawaban mati dan tidak boleh terganti. Walaupun pertanyaannya terdengar seperti meminta pendapat, yaitu

“Mengapa kalian sekolah anak-anak?”

dan seluruh anak dalam kelas pun akan menjawab,

“Untuk mencari ilmu, Bu Guru.”

“MENCARI ILMU” Pernahkah kita memikirkan kata-kata mencari ilmu ini lebih dalam? Mencari ilmu dalam arti yang seperti apa? Kita belajar keras hingga larut malam saat menjelang ulangan. Ataupun kita belajar sungguh-sungguh saat akan menempuh ujian nasional. Untuk apa semua usaha itu? Jika kita menjawabnya dengan jujur pasti untuk mendapatkan nilai yang bagus kan? Padahal setelah ujian berakhir dan setelah kita berhasil diterima di sekolah yang lebih tinggi misalnya. Kita sudah tidak peduli dengan ilmu-ilmu yang kita peroleh yang telah diujikan dalam ujian tersebut. Bahkan banyak kasus yang sampai mencari bocoran soal ujian nasional beserta jawabannya. Beginikah cerminan dunia pendidikan di Indonesia????

Pemerintah telah mencanangkan beberapa program untuk memajukan dunia pendidikan yang ada di Indonesia. Seperti wajib belajar 9 tahun, dan yang masih banyak diperdebatkan adalah Ujian Nasional. Memang, tujuan dari ujian nasional ini baik. Untuk memeratakan pendidikan di seluruh wilayah Indonesia. Sehingga semuanya memiliki standar pendidikan yang sama. Dan memang lebih mudah jika mengorientasikannya dengan standar nilai.

Standar nilai kelulusan yang sama, namun fasilitas yang berbeda. Mungkin bagi siswa yang bersekolah di kota akan merasa tidak begitu menemui kesulitan dengan standar nilai yang ditetapkan oleh pemerintah. Karena mereka memiliki sekolah yang baik, tenaga pengajar yang berkualitas, dan semua hal yang serba memadai, bahkan dengan pelajaran tambahan seperti les dan sebagainya bisa terpenuhi dengan baik. Walaupun tidak menutup kemungkinan, semua juga tetap akan merasakan beban yang cukup tinggi saat mengikuti ujian dengan standar nilai seperti itu.

Namun, marilah kita tengok saudara-saudara kita yang berada di tempat yang cukup terpencil dan sulit dijangkau. Dengan bangunan sekolah yang sudah tidak layak, tenaga pengajar yang kurang jumlahnya, apalagi untuk memikirkan fasilitas-fasilitas yang lain. Mereka memiliki pembekalan ilmu yang berbeda, namun dituntut dengan standar hasil akhir yang sama. Adilkah?

Pernahkah berpikir bahwa pemerintah membuat semua program itu karena sudah tak tahu harus bagaimana lagi menciptakan generasi bangsa yang berkualitas. Tentunya melalui jalur pendidikan. Seperti yang sudah dipaparkan sebelumnya bahwa pendidikan merupakan hal yang sangat penting bagi kemajuan suatu bangsa.

Namun seakan-akan pendidikan, ilmu, dan sekolah masih menjadi hal yang tabu bagi masyarakat Indonesia. Sebagian besar dari mereka hanya memikirkan bagaimana cara agar tetap bertahan hidup dan memiliki uang yang banyak. Dan setelah mengetahui bahwa banyak pekerjaan dengan penghasilan yang lumayan harus ditempuh dengan persyaratan ijazah pendidikan tertinggi, barulah berbondong-bondong menempuh dunia pendidikan dan mencari predikat sebaik mungkin agar mendapatkan posisi yang diinginkan. Namun sayangnya setelah berada dalam posisi tersebut, tidak semuanya mampu berkembang lebih baik. Sehingga seakan-akan roda pembangunan di Indonesia hanya berjalan di tempat saja. Semua itu tentu saja berawal dari orientasi yang salah.

Ambil contoh saja, seorang anak yang duduk di kelas XI IPA. Dan dia dituntut harus bisa menguasai semuanya. Mulai dari matematika, fisika, kimia, biologi, dll. Karena jika ada salah satu dari pelajaran eksak itu tidak tuntas, maka dia tidak akan naik kelas. Bagaimana jika ternyata dia memiliki kemampuan yang baik di bidang matematika. Namun, ternyata nilai biologinya tidak baik karena dia memang tidak punya kemampuan yang cukup baik untuk menghafal dan memahaminya. Namun tuntutan nilai membuatnya berusaha keras agar bisa menguasai pelajaran biologi. Padahal jika dia fokus pada matematika, mungkin justru dia bisa menjadi ahli matematika yang cukup bisa diandalkan.

Tenaga pengajar pun dengan predikatnya sebagai “Pahlawan Tanpa Tanda Jasa” seharusnya mampu membimbing anak-anak didiknya untuk lebih baik. Namun masih ditemui tenaga pengajar yang sifatnya hanya memberikan materi kepada murid-muridnya saja. Yang ada dibenaknya hanyalah tugasnya sebagai untuk memberikan materi yang ada telah terselesaikan. Tidak peduli apakah peserta didiknya mampu menangkap semua informasi itu dan seminimal mungkin dapat mengaplikasikannya dalam kehidupan mereka atau tidak. Sehingga hanya terbentuk komunikasi satu arah karena guru hanya menyampaikan materi dan hanya sedikit kesempatan untuk muridnya bertanya atau mengeksplorasikan sejauh mana dia memahami materi tersebut. Sang guru hanya menuntut peserta didiknya mendapatkan nilai yang bagus saat ulangan nanti.

Bahkan kini lely menemui guru yang memberikan tugas hampir setiap kali pertemuan dengan semua ketentuan-ketentuan yang harus dipenuhi. Namun setelah bekerja keras mengerjakan dan menyerahkannya tepat waktu, tugas tersebut hanya dinilai dengan satu angka. Tanpa tahu bagian mana yang salah. Tanpa dibahas terlebih dahulu. Tanpa tahu bagaimana yang benar. Tiba-tiba saja ulangan dengan materi yang mengacu pada tugas-tugas sebelumnya. Padahal para peserta didik belum tahu bagaimana seharusnya yang benar. Semua berpikir bahwa yang telah ia kerjakan adalah benar karena memang tidak ada yang menyalahkan dan memberi tahu mana yang benar. Bahkan kesempatan untuk bertanya pun kecil. Karena jika ada anak yang bertanya, maka anak tersebut akan disudutkan sebelumnya. Ditanya berbagai hal. Dan tidak semua anak memiliki mental yang kuat untuk menghadapi pertanyaan-pertanyaan yang disampaikan oleh guru tersebut. Karena dia ingin bertanya sebelumnya karena dia belum mengerti. Namun justru ditanya macam-macam mulai dari awal. Tidakkah akan tambah tidak mengerti? Jangankan untuk bertanya. Baru mengikuti kelas beliau beberapa pertemuan saja sudah memunculkan sebuah kesan yang cukup disegani di mata murid-muridnya. Lalu bagaumana murid-muridnya bisa berkembang?

Lagipula bukankah seharusnya kita yang ingin mencari ilmu? Bukankah kita yang membutuhkan ilmu itu? Bukan guru yang memiliki kebutuhan untuk memberi ilmu yang ia miliki kepada murid-muridnya. Bagaimana jika aku ingin tahu lebih banyak tentang Bahasa Inggris dan hanya ingin mengetahui sebagian kecil saja mengenai Bahasa Mandarin? Namun, waktu dan standar sudah ditentukan. Haruskah aku mengikuti pelajaran Bahasa Mandarin dengan terpaksa? Bukankah itu hanya membuang-buang waktu? Padahal jika mengikuti pelajaran Bahasa Inggris mungkin aku akan merasa lebih nyaman dan akan mendapatkan ilmu lebih banyak, karena mengikutinya dengan semangat tanpa keterpaksaan.

Teman-teman, marilah kita tinjau kembali apa sebenarnya yang salah dengan dunia pendidikan kita sehingga kita tertinggal jauh oleh negara-negara lain? Kalau menurutku sih kembali ke orientasi awal dari tujuan untuk memperoleh pendidikan itu sendiri. Bagaimana menurut kalian?

Klik disini untuk melanjutkan »»
 
Namablogkamu is proudly powered by Blogger.com | Template by o-om.com